Followers

Permasaalahan bekalan hari tua sering menjadi perbualan malah sering jadi peringatan untuk generasi muda dari kalangan orang tua tua dalam masyarakat kita. Inipun dalam konteks mereka yang mempunyai wawasan dalam kehidupan mereka kerana tidak kurang dari kebanyakan orang muda terlalu alpa dan seronok untuk menikmati setiap rezki yang ada sehingga tidak ada pertimbangan langsung tentang bekalan hari tua mereka. Hari tua adalah satu peringkat kehidupan yang tidak produktif lagi dengan fizikal tubuh yang selalu lemah dan sakit tubuh dimana mana. Untuk berdiri dari duduk yang lama pun menjadi satu masaalah besar kerana sakit belakang dan lutut yang memang menyakitkan.Semua orang akan merasai keperitan ini . Mata jadi rabun sehingga gelap dunia yang terang benderang ini .Setiap kata perlu dikata dengan kuat dan menyakitkan telinga mereka yang ada semata mata kerana pekak yang melanda. Inilah juga masa dimana manusia selalu dimamah derita dengan bermacam penyakit datang menyapa dan meranakan sekujur tubuh yang telah longlai.Mengharap bantuaan dan ihsan dari anak atau saudara adalah satu andaian yang tidak menjadi kemestian dan tidak semua orang bernasib baik untuk merasainya.Siapalah kita dikala itu? Mungkin kita adalah mereka yang gagah perkasa sewaktu muda , kaya tak terkira diwaktu kemuncak kemudaan kita dengan tubuh sejajar minda yang ligat merancang dan bertindak untuk setiap peluang keemasan yang ada.

Semua ini akan pergi dan ramai yang kesaorangan dalam menghadapi sisa sisa kehidupan. Anak tersayang mungkin terlalu sibuk dengan kehidupan mereka sama seperti sibuknya kita diwaktu muda melayan keluarga sendiri dan seronok alpa dalam kehidupan yang dilayari sehingga tiada masa untuk ibu dan bapa tua dikampung yang sudah tidak berdaya.

Semua ini boleh berlaku pada kita pula .

Kitaran hidup adalah satu kemestian yang tidak dapat kita tahan.Bayi yang merangkak akan menjadi teruna tampan atau gadis jelita yang kemnudian tua dimamah usia.

Apakah bekalan kita dihari tua ini ?

Ramai yang membuat perhitungan bahwa hari tua perlu ada harta dan anak yang berjaya supaya hari tua mereka tidak akan jadi satu mimpi ngeri yang akan menyiksakan. Ramai yang mahu supaya mereka mendapat pencen yang setimpal agar ianya dapat menampung keperluan mereka nanti. Ada yang membeli saham dan amanah saham bagi mengurus kewangan hari tua mereka. Ada yang membeli hartanah bagi tujuan yang sama.Semakin muda pelan ini dilaksanakan semakin terjamin status kewangan mereka. Semua ini memerlukan wawasan yang baik untuk sampai ketahap ini. Tanpa wawasan tidak akan ada jaminan yang hari tua nanti akan seperti yang di idamkan.

PRNAHKAH kita terfikir bahawa disana ada satu lagi kehidupan yang lebih panjang yang perlu lebih bekalan ? Hari tua tidak lama bagi kebanyakan orang malah untuk setengahnya tiada hari tua bagi mereka. Pun begitu manusia berlumba lumba dan bekerja keras untuk kekamakmuran hari yang tak pasti ini sedangkan hari dibangkitkan semula adalah SATU KEPASTIAN. Kita pasti akan mati dan tidak pernah ada orang yang memepertikaikan ini.

Tanpa pahala , tanpa rahmat Allah kehidupan semula nanti akan berlalu tanpa bekal. Tiada saudara, anak pinak atau apa sahaja penyokong yang akan mampu membeli syurga Allah. Pilihan pada ketika itu hanya antara surga atau neraka dan tiada antara keduanya. Tiada dapat kita membeli tanpa pahala sebagai bekalan.

Semua orang berlumba lumba untuk mendapat harta dan kekayaan kerana memang ia satu yang nyata dan boleh dikira. Namun pahala hanya bagai satu ilusi yang hanya dapat di lihat oleh mereka yang mengimani kehidupan akhirat nanti.Tanpa iman tiada orang yang mampu melihat nilai pahala ini.Jika didunia wang dan harta adalah objek yang membolehkan kita berurusan untuk keperluan hidup kita tapi diakhirat nanti matawangnya hanyalah pahala yang dikumpul. Dividen yang dijanjikan bukanlah sekadar sepuluhh atau tiga puluh peratus sahaja malah dijanjikan seribu peratus dan tigapuluh ribu peratus pada bulan dan hari tertentu.Malangnya semua orang mendang sepi tawaran dan dividen yang sudah pasti ini sebaliknya berhempas pulas dengan lima atau tujuh peratus dividen yang tidak pasti dapat dikecapi. Dalam banyak masa kepandaiaan kita banyak diselaputi oleh selaput kotor yang mangabui pandanagn mata hati dalam dunia yang penuh dengan debu kotoran dunia dan isinya .Itulah hakikat pahala yang memang pasti tetapi manusia tidak dapat kepastian dalam pencariannya.
Ironisnya kerja mendapatkan pahala ini sebenarnya adalah untuk kebaikan mereka sendiri baik untuk kehidupan dunia ini sendiri ataupun untuk akhirat nanti.Orang orang yang berlumba lumba untuk sesuatu tujuan dunia biar bagaimana besar , mulia dan tinggi adalah sebenarnya untuk sesuatu yang kecil, hina sedikit fana dan dekat.Timbanagn dunia disisi Allah tidak seberat sayap nyamuk tetapi timbangan akhirat adalah amat berat disisiNya.

Yang menariknya perlumbaan untuk mencapai kenikmatan Akhirat ialah ianya dapat meninggi dan meluhurkan jiwa seluruh para pelombanya, sedangkan perlumbaan merebut kenikmatan dunia menjatuh dan merendahkan jiwa mereka yang terlibat. Mereka yang berlomba lomba untuk kebaikan dan keimanan akan menjadikan kehidupan ini satu kehidupan yang bersih dan harmoni selaras dengan keharmonian alami yang mengikut perintah Pencipta mereka. Sebaliknya kerja kerja menuju dosa bukan hanya menjanjiikan neraka malah kehidupan dunia akan jadi porak peranda dan penuh dengan kacaubilau.

Jika dalam mencari harta berniaga adalah kaedah paling lumayan maka mencari pahala juga perlu pada perniagaan yang baik untuk mengumpul pahala denagan banyak.
Disana ada satu perniagaan yang tidak akan pernah rugi bagi mereka yang melakukannya malangnya tidak ramai yang yakin dan berani untuk terlibat dengannya
.Disana juga ada satu penjamin yang tidak akan meninggalkan kita jika kita mengenalinya, berjanji baik dengannya dan sama sama melaksanakan program yang diaturnya. Sesungguhnya Allah membeli dari orang orang mukmin harta dan jiwa mereka sebagai satu jual beli yang tidak akan dirugikan orang orang yang melakukannya. Sesungguhnya Nabi yang mulia terlalu amat mengasihi ummatnya yang tidak bakhil dalam hidupnya untuk meningati beliau dan bersalawat keatas beliau dan berjuang dan bermal dengan amalan yang dianjurkan beliau sehingga mereka dikasihi seperti sahabat yang bersamanya walaupun tidak pernah berjumpa dengan beliau. Beliaulah pemberi syafaat yang tidak henti henti menolong ummatnya dikala tiada lain yang dapat menolong manusia dikala itu.

Kesengsaraan diakhirat nanti terlalu amat mengazabkan. Setakbur takbur manusia didunia ini akan tunduk murung kerana mengenang nasib yang sudah diketahui akhirannya. Semua makhluk tunduk takzim dihadapan Rabbuljalil mengenang nasib masing masing. Tiada derairan gelak yang mendekah dekah dan pandangan sinis yang angkuh sombong. Tiada manusia berdarjat yang menunjuk pangkat kedudukannya. Semuanya tunduk lesu. Kalaulah mereka yang angkuh ini tahu nasib mereka nanti pasti tiada jalan sombong yang menjengkelkan hati hati manusia manusia yang lain.

Disana akan tercetus kekesalan yang bersungguh sungguh terhadap ketiadaan amal yang mampu memberatkan mereka ke jannah dan melindungi mereka dikala tiada lindungan yang dapat membantu mereka dalam menghadapi kesengsaraan hidup di akhirat. Keimanan dan keyakinan yang seunggul gunung sudah tidak berguna lagi kerana ia adalah masa pembalasan dan bukan masa untuk beriman dan beramal. Lalu terbitlah dari mulut mulut mereka kata kata yang mahu tidak mahu terpaksa dikatakan, meminta belas ikhsan dari Robbuljalil , kembalikan lah kami kedunia semula supaya kami dapat beribadat dan beramal soleh bagi mengganti kealpaan kami selama ini kerana keyakinan terhadap apa yang dilihat sudah tidak dapat dibendung lagi.Tanpa segan silu ucapan ini terbit dari mulut mulut yang selalu lancang menidakkan deen Allah semasa di dunia ini dulu. MANUSIA TETAP MANUSIA kerana bukankah didunia dulu pernah dipesan dan dinasihat untuk berbuat amal dan kebaikan tetapi semuanya telah ditolak dengan angkuh dan dengan telinga yang tuli dan mata hati yang buta terhadap kebenaran yang ada. Kilauan hidup yang cantik dan segar indah telah menyilaukan mata dari pandanngan yang dapat menembus hakikat sebenar kehidupan ini.Sesungguhnya syaitan telah menghias indah dunia ini bagi menyesatkan hamba hambaNya yang mudah tertipu.

Semua yang diatas perlu kepada pesan memesan supaya yang terlupa dapat diingatkan, yang tersasul dapat dikembalikan yang tersesat dapat ditunjuk jalan yang benar dan yang terlena dapat dibangunkan dari tidur mereka. Memesan kadangkala menyakitkan yang dipesan dan sering menjadi masaalah bagi yang memesan. Kerana itu ia perlu kepada kesabaran. Sabar bagi yang memesan dan sabar bagi yang dinasihati.Tidaklah cukup dengan mereka sendiri beramal soleh dan beriman tanpa menasihati dan memeberi peringatan pada yang lain.Membiarkan masyarakat sekeliling hancur dalam kefasikan dan bergelumang dalam kesesatan adalah umpama api yang akan membakar sekam dalam guni yang didiami. Semua yang ada dalam guni akan akhirnya hancur terbakar.jika keafsikan dan kesesatan dibiar Mungkin seorang sahaja terselamat tetapi ahli kelurga , anak pinak dan jiran akan turut hanyut dan hancur dibadai kerosakan. Rugilah semua kecuali mereeka yang beriman dan beramal soleh dan mereka berpesan pesan dengan kebenaran dan berpesan pesan dengan kesabaran.

Pepatah Melayu; jangan jaga tepi kain orang adalah satu pepatah yang perlu dilihat kembali dengan rasional. Kita perlu jaga tepi kain keluarga kita , masyarakat kita dan semua penghuni dunia ini agar mereka tidak jatuh ke lembah Naar yan amat pedih itu.. Kita bimbang jika kita tidak jaga orang yang dikeliling kita maka kita nanti akhirnya akan terseret masuk kelembah Jahannam yang tidak akan ada orang yang dapat bertahan denagn kepedihan azabnya.

Ya Allah berilah kekuatan kepada kami supaya terikat kuat dalam jalan yang engkau redhai hingga kami meghembuskan nafas kami yang terakhir Ameen ya robbal alamin.

Bekalan hari tua ?

Permasaalahan bekalan hari tua sering menjadi perbualan malah sering jadi peringatan untuk generasi muda dari kalangan orang tua tua dalam masyarakat kita. Inipun dalam konteks mereka yang mempunyai wawasan dalam kehidupan mereka kerana tidak kurang dari kebanyakan orang muda terlalu alpa dan seronok untuk menikmati setiap rezki yang ada sehingga tidak ada pertimbangan langsung tentang bekalan hari tua mereka. Hari tua adalah satu peringkat kehidupan yang tidak produktif lagi dengan fizikal tubuh yang selalu lemah dan sakit tubuh dimana mana. Untuk berdiri dari duduk yang lama pun menjadi satu masaalah besar kerana sakit belakang dan lutut yang memang menyakitkan.Semua orang akan merasai keperitan ini . Mata jadi rabun sehingga gelap dunia yang terang benderang ini .Setiap kata perlu dikata dengan kuat dan menyakitkan telinga mereka yang ada semata mata kerana pekak yang melanda. Inilah juga masa dimana manusia selalu dimamah derita dengan bermacam penyakit datang menyapa dan meranakan sekujur tubuh yang telah longlai.Mengharap bantuaan dan ihsan dari anak atau saudara adalah satu andaian yang tidak menjadi kemestian dan tidak semua orang bernasib baik untuk merasainya.Siapalah kita dikala itu? Mungkin kita adalah mereka yang gagah perkasa sewaktu muda , kaya tak terkira diwaktu kemuncak kemudaan kita dengan tubuh sejajar minda yang ligat merancang dan bertindak untuk setiap peluang keemasan yang ada.

Semua ini akan pergi dan ramai yang kesaorangan dalam menghadapi sisa sisa kehidupan. Anak tersayang mungkin terlalu sibuk dengan kehidupan mereka sama seperti sibuknya kita diwaktu muda melayan keluarga sendiri dan seronok alpa dalam kehidupan yang dilayari sehingga tiada masa untuk ibu dan bapa tua dikampung yang sudah tidak berdaya.

Semua ini boleh berlaku pada kita pula .

Kitaran hidup adalah satu kemestian yang tidak dapat kita tahan.Bayi yang merangkak akan menjadi teruna tampan atau gadis jelita yang kemnudian tua dimamah usia.

Apakah bekalan kita dihari tua ini ?

Ramai yang membuat perhitungan bahwa hari tua perlu ada harta dan anak yang berjaya supaya hari tua mereka tidak akan jadi satu mimpi ngeri yang akan menyiksakan. Ramai yang mahu supaya mereka mendapat pencen yang setimpal agar ianya dapat menampung keperluan mereka nanti. Ada yang membeli saham dan amanah saham bagi mengurus kewangan hari tua mereka. Ada yang membeli hartanah bagi tujuan yang sama.Semakin muda pelan ini dilaksanakan semakin terjamin status kewangan mereka. Semua ini memerlukan wawasan yang baik untuk sampai ketahap ini. Tanpa wawasan tidak akan ada jaminan yang hari tua nanti akan seperti yang di idamkan.

PRNAHKAH kita terfikir bahawa disana ada satu lagi kehidupan yang lebih panjang yang perlu lebih bekalan ? Hari tua tidak lama bagi kebanyakan orang malah untuk setengahnya tiada hari tua bagi mereka. Pun begitu manusia berlumba lumba dan bekerja keras untuk kekamakmuran hari yang tak pasti ini sedangkan hari dibangkitkan semula adalah SATU KEPASTIAN. Kita pasti akan mati dan tidak pernah ada orang yang memepertikaikan ini.

Tanpa pahala , tanpa rahmat Allah kehidupan semula nanti akan berlalu tanpa bekal. Tiada saudara, anak pinak atau apa sahaja penyokong yang akan mampu membeli syurga Allah. Pilihan pada ketika itu hanya antara surga atau neraka dan tiada antara keduanya. Tiada dapat kita membeli tanpa pahala sebagai bekalan.

Semua orang berlumba lumba untuk mendapat harta dan kekayaan kerana memang ia satu yang nyata dan boleh dikira. Namun pahala hanya bagai satu ilusi yang hanya dapat di lihat oleh mereka yang mengimani kehidupan akhirat nanti.Tanpa iman tiada orang yang mampu melihat nilai pahala ini.Jika didunia wang dan harta adalah objek yang membolehkan kita berurusan untuk keperluan hidup kita tapi diakhirat nanti matawangnya hanyalah pahala yang dikumpul. Dividen yang dijanjikan bukanlah sekadar sepuluhh atau tiga puluh peratus sahaja malah dijanjikan seribu peratus dan tigapuluh ribu peratus pada bulan dan hari tertentu.Malangnya semua orang mendang sepi tawaran dan dividen yang sudah pasti ini sebaliknya berhempas pulas dengan lima atau tujuh peratus dividen yang tidak pasti dapat dikecapi. Dalam banyak masa kepandaiaan kita banyak diselaputi oleh selaput kotor yang mangabui pandanagn mata hati dalam dunia yang penuh dengan debu kotoran dunia dan isinya .Itulah hakikat pahala yang memang pasti tetapi manusia tidak dapat kepastian dalam pencariannya.
Ironisnya kerja mendapatkan pahala ini sebenarnya adalah untuk kebaikan mereka sendiri baik untuk kehidupan dunia ini sendiri ataupun untuk akhirat nanti.Orang orang yang berlumba lumba untuk sesuatu tujuan dunia biar bagaimana besar , mulia dan tinggi adalah sebenarnya untuk sesuatu yang kecil, hina sedikit fana dan dekat.Timbanagn dunia disisi Allah tidak seberat sayap nyamuk tetapi timbangan akhirat adalah amat berat disisiNya.

Yang menariknya perlumbaan untuk mencapai kenikmatan Akhirat ialah ianya dapat meninggi dan meluhurkan jiwa seluruh para pelombanya, sedangkan perlumbaan merebut kenikmatan dunia menjatuh dan merendahkan jiwa mereka yang terlibat. Mereka yang berlomba lomba untuk kebaikan dan keimanan akan menjadikan kehidupan ini satu kehidupan yang bersih dan harmoni selaras dengan keharmonian alami yang mengikut perintah Pencipta mereka. Sebaliknya kerja kerja menuju dosa bukan hanya menjanjiikan neraka malah kehidupan dunia akan jadi porak peranda dan penuh dengan kacaubilau.

Jika dalam mencari harta berniaga adalah kaedah paling lumayan maka mencari pahala juga perlu pada perniagaan yang baik untuk mengumpul pahala denagan banyak.
Disana ada satu perniagaan yang tidak akan pernah rugi bagi mereka yang melakukannya malangnya tidak ramai yang yakin dan berani untuk terlibat dengannya
.Disana juga ada satu penjamin yang tidak akan meninggalkan kita jika kita mengenalinya, berjanji baik dengannya dan sama sama melaksanakan program yang diaturnya. Sesungguhnya Allah membeli dari orang orang mukmin harta dan jiwa mereka sebagai satu jual beli yang tidak akan dirugikan orang orang yang melakukannya. Sesungguhnya Nabi yang mulia terlalu amat mengasihi ummatnya yang tidak bakhil dalam hidupnya untuk meningati beliau dan bersalawat keatas beliau dan berjuang dan bermal dengan amalan yang dianjurkan beliau sehingga mereka dikasihi seperti sahabat yang bersamanya walaupun tidak pernah berjumpa dengan beliau. Beliaulah pemberi syafaat yang tidak henti henti menolong ummatnya dikala tiada lain yang dapat menolong manusia dikala itu.

Kesengsaraan diakhirat nanti terlalu amat mengazabkan. Setakbur takbur manusia didunia ini akan tunduk murung kerana mengenang nasib yang sudah diketahui akhirannya. Semua makhluk tunduk takzim dihadapan Rabbuljalil mengenang nasib masing masing. Tiada derairan gelak yang mendekah dekah dan pandangan sinis yang angkuh sombong. Tiada manusia berdarjat yang menunjuk pangkat kedudukannya. Semuanya tunduk lesu. Kalaulah mereka yang angkuh ini tahu nasib mereka nanti pasti tiada jalan sombong yang menjengkelkan hati hati manusia manusia yang lain.

Disana akan tercetus kekesalan yang bersungguh sungguh terhadap ketiadaan amal yang mampu memberatkan mereka ke jannah dan melindungi mereka dikala tiada lindungan yang dapat membantu mereka dalam menghadapi kesengsaraan hidup di akhirat. Keimanan dan keyakinan yang seunggul gunung sudah tidak berguna lagi kerana ia adalah masa pembalasan dan bukan masa untuk beriman dan beramal. Lalu terbitlah dari mulut mulut mereka kata kata yang mahu tidak mahu terpaksa dikatakan, meminta belas ikhsan dari Robbuljalil , kembalikan lah kami kedunia semula supaya kami dapat beribadat dan beramal soleh bagi mengganti kealpaan kami selama ini kerana keyakinan terhadap apa yang dilihat sudah tidak dapat dibendung lagi.Tanpa segan silu ucapan ini terbit dari mulut mulut yang selalu lancang menidakkan deen Allah semasa di dunia ini dulu. MANUSIA TETAP MANUSIA kerana bukankah didunia dulu pernah dipesan dan dinasihat untuk berbuat amal dan kebaikan tetapi semuanya telah ditolak dengan angkuh dan dengan telinga yang tuli dan mata hati yang buta terhadap kebenaran yang ada. Kilauan hidup yang cantik dan segar indah telah menyilaukan mata dari pandanngan yang dapat menembus hakikat sebenar kehidupan ini.Sesungguhnya syaitan telah menghias indah dunia ini bagi menyesatkan hamba hambaNya yang mudah tertipu.

Semua yang diatas perlu kepada pesan memesan supaya yang terlupa dapat diingatkan, yang tersasul dapat dikembalikan yang tersesat dapat ditunjuk jalan yang benar dan yang terlena dapat dibangunkan dari tidur mereka. Memesan kadangkala menyakitkan yang dipesan dan sering menjadi masaalah bagi yang memesan. Kerana itu ia perlu kepada kesabaran. Sabar bagi yang memesan dan sabar bagi yang dinasihati.Tidaklah cukup dengan mereka sendiri beramal soleh dan beriman tanpa menasihati dan memeberi peringatan pada yang lain.Membiarkan masyarakat sekeliling hancur dalam kefasikan dan bergelumang dalam kesesatan adalah umpama api yang akan membakar sekam dalam guni yang didiami. Semua yang ada dalam guni akan akhirnya hancur terbakar.jika keafsikan dan kesesatan dibiar Mungkin seorang sahaja terselamat tetapi ahli kelurga , anak pinak dan jiran akan turut hanyut dan hancur dibadai kerosakan. Rugilah semua kecuali mereeka yang beriman dan beramal soleh dan mereka berpesan pesan dengan kebenaran dan berpesan pesan dengan kesabaran.

Pepatah Melayu; jangan jaga tepi kain orang adalah satu pepatah yang perlu dilihat kembali dengan rasional. Kita perlu jaga tepi kain keluarga kita , masyarakat kita dan semua penghuni dunia ini agar mereka tidak jatuh ke lembah Naar yan amat pedih itu.. Kita bimbang jika kita tidak jaga orang yang dikeliling kita maka kita nanti akhirnya akan terseret masuk kelembah Jahannam yang tidak akan ada orang yang dapat bertahan denagn kepedihan azabnya.

Ya Allah berilah kekuatan kepada kami supaya terikat kuat dalam jalan yang engkau redhai hingga kami meghembuskan nafas kami yang terakhir Ameen ya robbal alamin.



Read more...

Pertempuran Ain Jalut (atau Ayn Jalut dalam bahasa Arab : عين جالوت yang artinya Mata Jalut) terjadi pada tanggal 3 September 1260 di Palestina antara Bani Mameluk (Mesir) yang dipimpin oleh Qutuz dan Baibars berhadapan dengan tentara Mongol pimpinan Kitbuqa.

Banyak ahli sejarah menganggap pertempuran ini termasuk salah satu pertempuran yang penting dalam sejarah penaklukan bangsa Mongol di Asia Tengah dimana mereka untuk pertama kalinya mengalami kekalahan telak dan tidak mampu membalasnya dikemudian hari seperti yang selama ini mereka lakukan jika mengalami kekalahan.



Jalannya pertempuran

Kedua belah pihak berkemah di tanah suci Palestina pada bulan Juli 1260 dan akhirnya berhadapan di Ain Jalut pada tanggal 3 September dengan kekuatan yang hampir sama yaitu ± 20.000 tentara. Taktik yang dipakai oleh panglima Baibars adalah dengan memancing keluar pasukan berkuda Mongol yang terkenal hebat sekaligus kejam kearah lembah sempit sehingga terjebak baru kemudian pasukan kuda mereka melakukan serangan balik dengan kekuatan penuh yang sebelumnya memang sudah bersembunyi di dekat lembah tersebut.

Akhirnya taktik ini menuai sukses besar. Pihak Mongol terpaksa mundur dalam kekacauan bahkan panglima perang mereka, Kitbuqa berhasil ditawan dan akhirnya dieksekusi. Perlu dicatat bahwa pasukan berkuda Bani Mameluk secara meyakinkan berhasil mengalahkan pasukan berkuda Mongol yang belum pernah terkalahkan sebelumnya.


Hulagu Khan, pewaris tahta Gengis Khan

Empayar Mongol diasaskan oleh Genghis Khan pada abad ke-13 M. Genghis Khan bercita- cita untuk meluaskan empayarnya dari timur ke barat dan meranapkan apa sahaja yang menghalang mereka dari mencapai cita- cita tersebut. Kempen invensi mereka bermula dengan menakluki beberapa negara di sekitar Mongolia dan mereka terus mara ke sebelah timur yang dikuasai oleh umat Islam. Malangnya cita- cita Genghis Khan untuk melihat empayarnya terbentang luas dari timur ke barat tidak kesampaian apabila nyawanya telah dicabut oleh Allah, setelah beliau jatuh dari kuda tunggangannya. Namun begitu, pada 1251M, Hulagu Khan iaitu cucu kepada Genghis Khan setelah dilantik menjadi pewaris takhta empayar Mongol, berjanji untuk meneruskan cita- cita datuknya untuk menguasai seluruh penjuru dunia.

Untuk merealisasikan impian ini, Hulagu Khan mengumpul kekuatan tenteranya di Asia Tengah selama 2 tahun sebelum melancarkan serangan ke atas umat Islam yang bernaung di bawah keKhilafahan Abasiyyah. Pada tahun 1253M, hulagu Khan mula melakukan ekspedisi penaklukan ke atas wilayah Khilafah Abasiyyah. Tentera yang telah menakluk 200 kota dalam masa hanya 2 tahun ini dan mampu bergerak sejauh 100 batu dalam masa satu hari serta memiliki peralatan peperangan yang canggih, hasil daripada invensi jurutera- jurutera perang mereka, akhirnya telah berjaya menusuk masuk ke jantung Khilafah Abasiyyah. Akhirnya pada tahun 1258M, Baghdad, iaitu ibu kota Khilafah Abasiyyah jatuh ke tangan tentera Tartar.


Kejatuhan Baghdad & Surat Hulagu Khan

Kejatuhan Baghdad merupakan satu peristiwa yang sangat tragis dalam sejarah umat manusia. Setelah berjaya mengalahkan tentera- tentera Khilafah, tentera Monggol dengan biadapnya membunuh seramai 1.8 juta kaum muslimin yang berada di kota Baghdad. Juga tidak ketinggalan, Khalifah umat Islam turut dibunuh dengan kejam. Selama 3 tahun setengah, umat Islam hidup tanpa Khalifah. Ada ahli sejarah menukilkan bagaimana si Hulagu Khan ini melakukan pembunuhan terhadap khalifah dengan cara memasukkan khalifah di dalam gulungan permaidani dan memijak dengan kudanya. Tidak cukup dengan itu, tentera Tartar yang biadap ini memusnahkan banyak kitab- kitab karangan cendiakawan- cendiakawan di Baghdad dengan mencampakkannya ke dalam laut sehingga air laut bertukar kehitaman akibat banyaknya kitab- kitab tersebut.

Hulagu Khan tidak berhenti di sini sahaja. Setelah berjaya menakluki Baghdad, dia mengutuskan deligasi Mongol ke Mamluk Mesir, iaitu Sultan Muzaffar Saifuddin Qutuz. Deligasi ini datang dengan membawa surat dari Hulagu Khan. Surat Hulagu Khan ini berbunyi :

Dari Raja Segala Raja di Timur dan Di Barat, Khan Yang Agung Kepada Qutuz si Mamluk yang lari dari pedang-pedang kami!

Kamu seharusnya berfikir mengenai apa yang telah berlaku ke atas negara-negara yang lain dan menyerah kepada kami. Kamu telahpun mendapat khabar berita bagaimana kami telah menawan empayar yang begitu besar, menyucikan bumi ini dari kerosakan yang mencacatkannya. Kami telah menawan kawasan yang luas dan membunuh semua manusia dengan kejam. Kamu tidak akan terlepas dari kerakusan dan kekejaman tentera kami!

Ke mana lagi kamu ingin lari? Jalan mana lagi yang kamu akan gunakan untuk melepaskan diri dari kami? Kuda-kuda kami berlari kencang, anak-anak panah kami tajam, pedang-pedang kami bagaikan guruh yang menakutkan, hati-hati kami keras bagaikan gunung ganang, askar-askar kami banyak tak terbilang. Benteng-benteng kukuh tidak akan dapat menghalang kami, senjata-senjata tidak akan dapat membendung kami. Doa kamu tidak akan membawa apa-apa pengertian ke atas kami. Kesedihan dan ratapan tidak kami pedulikan. Hanya mereka yang merayu untuk perlindungan kami akan selamat.

Bersegeralah dalam membalas surat ini sebelum api peperangan bermula. Jika kamu melawan, maka barang pasti kamu akan menderita dan tersiksa dengan kehancuran yang dahsyat. Kami akan menghancurkan masjid-masjid kamu dan mendedahkan kelemahan Tuhan kamu. Kemudian kami akan membunuh anak-anak kamu dan orang-orang tua di kalangan kamu.

Kini, hanya kamulah satu-satunya musuh yang perlu kami hadapi.

Setelah menerima surat tersebut, Saifuddin Qutuz tidak gentar sedikitpun. Malah beliau dengan berani menempelak deligasi tersebut dan membunuh mereka dan kepala mereka di gantung di pintu kota Mesir. (Nota : Islam tidak membenarkan membunuh deligasi asing yang diutuskan. Kebanyakan ahli sejarah menyatakan bahawa tujuan kedatangan deligasi tersebut bukanlah sekadar menghantar surat Hulagu Khan semata- mata, tetapi telah bertindak sebagai mata- mata tentera Tartar).


Sultan Muzaffar Saifuddin Qutuz

Nama beliau ialah Qutuz bin Abdullah al-Mu’izzi Saifuddin. Tidak diketahui tarikh kelahirannya adapun tarikh wafatnya pada tahun 658h bersamaan 1260m

Dikatakan namanya Mahmud bin Mamdud. Ibunya adalah saudara perempuan kepada Sultan Jalaluddin Khawarizmshah dan bapanya anak kepada bapa saudara sebelah bapa Sultan Jalaluddin. Beliau telah ditawan ketika serangan Mongol lalu dijual di Damsyiq dan kemudiannya berpindah ke Kaherah. Beliau merupakan hamba kepada seorang peniaga.

Qutuz merupakan seorang pemuda yang berambut perang, berjanggut panjang dan bertubuh tegap. Beliau merupakan seorang yang soleh, kuat mendirikan solat berjemaah dan tidak pernah mengambil arak.

Beliau merupakan salah seorang daripada Mamalik Bahriah. Merupakan tentera Mamalik yang paling berani. Beliau adalah terkenal sebagai seorang panglima, sangat berani, mahir dalam politik, kuat agama dan suka kepada rakyat.

Qutuz merupakan Sultan Mamalik selepas Aybak yang dikenali sebagai Sultan al-muiz Izzuddin Aybak al-Jasyinker at-Turkumani as-Salihi dan anaknya Ali yang digelar Sultan Mansur Nuruddin Ali bin Aybak .

Selepas menjadi sultan, Qutuz digelar Sultan al-Muzaffar atau nama penuhnya Sultan al-Muzaffar Saifuddin Qutuz.

Sehingga zaman beliau, Mamalik dikuasai oleh Syaratuddur, Sultan Aybak, Sultan Ali dan Sultan Qutuz sendiri.

Kerajaan Mamalik bermula tahun 648H. Sultan al-Muiz Aybak menjawat jawatan Sultan Mamalik sehingga 655H. Kemudian Sultan Ali sehingga tahun 657H sehinggalah perlantikan Sultan Qutuz yang menjadi sultan hanya setahun antara 657-658H.

Bukan semua golongan Mamalik ini merujuk kepada hamba yang dijual kerana ada di kalangan mereka adalah kumpulan daripada bangsa Turki yang lari daripada serangan Mongol. Mereka melarikan diri dan berkhidmat di bawah sultan-sultan Mesir.

Dalam tempoh yang singkat muncul daripada kalangan mereka ini generasi baru yang yang mampu menjawat beberapa jawatan. Di antara mereka inilah Sultan Qutuz yang merupakan keturunan raja yang sampai kepada Raja Khawarizm Shah.

Beliau dibunuh oleh pembesarnya antara al-Ghurabi dan As-salihiah pada 16 Zulkaedah tahun 658 hijrah dan tidak sampai setahun menjadi sultan Mamalik ketika pulang ke Mesir sekembali daripada peperangan Ain Jalut setelah menewaskan Mongol.

Dikatakan ketika beliau ingin kembali ke Mesir telah dihadang oleh panglima tenteranya Bybaras dan sekumpulan besar pemimpin tenteranya lalu membunuhnya. Selepas itu beliau dikebumikan di al-Qasir dan kemudian dipindahkan ke Kaherah. Sultan Mamalik selepasnya ialah Sultan Ruknuddin az-Zahir Baybaras.


Tentera Islam Mara ke Ain Jalut

Saifuddin Qutuz mula mengumpulkan tenteranya dan akhirnya tenteranya mencecah seramai 20 000 orang tentera. Mereka telah bermesyuarat dan akhirnya mereka memutuskan untuk meyerang tentera Mongol di luar kota Mesir iaitu melakukan tindakan offensif terhadap tentera Mongol. Tentera- tentera Allah ini mula bergerak ke luar kota Mesir menuju ke arah Palestin dan bertembung dengan tentera Tartar yang diketuai komandernya, Kitbuqa di Ain Jalut. Maka berlakulah peperangan yang amat dahsyat antara kedua- dua belah pihak. Semasa peperangan sedang sengit berlaku, Saifuddin Qutuz membuka topeng besinya dan menunggang kuda menuju ke tengah medan pertempuran dan memberi motivasi kepada tenteranya agar berjuang habis- habisan dan memburu syurga Allah. Beliau bertakbir beberapa kali dan terus meluru ketengah- tengah musuh.

Semasa perang Ain Jalut, isteri Sultan Saifudin Qutuz, iaitu Jullanar turut menyertainya. Ketika Jullanar sedang nazak, Saifudin Qutuz memapahnya dan berkata : ”Wahai Kekasihku”. Jullanar membalas dengan berkata : ”Wahai Saifuddin, lebihlah kasih kamu terhadap Islam”. Setelah itu, Saifuddin Qutuz terus mara ke medan tempur dan akhirnya pada hari Jumaat, 25 Ramadhan 658H, bersamaan dengan 3 September 1260M tentera- tentera Allah ini telah memperoleh kemenangan ke atas tentera Tartar di Ain Jalut. Tentera Tartar yang tidak pernah terkalahkan ini (sekiranya kalah dibeberapa medan perang, mereka akan mampu menebus balik kekalahan mereka), akhirnya tersungkur dihadapan mata pedang kaum muslimin dan tidak mampu menebus kembali kekalahan mereka di Ain Jalut.

Khatimah

Sekiranya Sultan Muzaffar Saifuddin Qutuz bersama- sama dengan tenteranya sejumlah 20 000 orang mara kehadapan menentang satu ketumbukan tentera yang tak pernah kalah di bulan Ramadhan, sepatutnya ia sudah cukup memberi isyarat kepada kita bahawa bulan Ramadhan bukanlah bulan yang hanya semata- mata bulan ruhiyyah semata- mata, tetapi juga merupakan bulan siyasah (politik). Ketaatan dan kepatuhan kita menunaikan ibadah puasa sepatutnya sama dengan kepada ketaatan dan kepatuhan kita untuk melaksanakan seluruh ajaran Islam, termasuklah jihad dalam menghadapi musuh- musuh Allah.

Dalam menghadapi musuh- musuh Allah ini, sudah pastinya kita memerlukan satu kekuatan yang amat padu dari segenap aspek dan satu perpaduan yang amat utuh yang lahir dari aqidah yang satu iaitu Islam. Umat Islam yang kira- kira seramai 1.6 billion merupakan sumber tenaga manusia yang sangat besar. Sekiranya sumber- sumber ini disatukan dan difokuskan oleh seorang Khalifah, pastinya akan menghasilkan satu kekuatan besar dan peradaban Islam yang sangat agung. Ini bukanlah satu dongengan dan omong- omong kosong semata- mata, tetapi sejarah telah membuktikan hasilnya. Umat yang satu ini, pastinya akan mampu memakmurkan muka bumi ini sekiranya Islam diterapkan ditengah- tengah kehidupan mereka. Islam dijadikan ideologi dan menjadi penggerak kepada seluruh tindak tanduk umat yang satu ini dan bukannya dengan ideologi selainnya.


Sumber:
http://id.wikipedia.org/wiki/Pertempuran_Ain_Jalut
http://www.mykhilafah.com


Read more...

Sheikh Mustafa Masyhur

Kita adalah guru kepada kemanusiaan. Manusia akan sesat selama-lamanya melainkan Islam ditegakkan semula di alam ini. Bila kita menghitung bilangan jumlah umat Islam pada hari ini, ia cukup ramai, tetapi mereka itu laksana buih di permukaan air sahaja. Amat sedikit sahaja daripada mereka yang menghayati Islam.

Islam yang ingin kita fahami dan anuti ialah Islam yang di bawa oleh Rasulullah SAW, Islam yang syumul, yang suci dari sebarang penyelewengan sama ada dari segi khurafaat mahupun bidaah

Memahami Islam yang syumul adalah merupakan satu taufik dan hidayah dari Allah SWT kepada kita. Jika ditaufikkan pula Islam ke dalam keluarga kita maka itu merupaka taufik yang berasingan pula. Kemudian dengan mempunai kekuatan untuk melaksanakan tanggungjawab adalah satu lagi kemulian yang dianugerahkan oleh Allah SWT kepada kita.

Peringkat kemulian dan kehormatan yang diberikan Allah SWT kepada kita ialah nikmat Islam, kefahaman terhadap Islam, penghayatan dari kefahaman terhadap Islam, iltizam dan istiqamah dalam mengamalkan Islam.

Kalau kita melihat kemuliaan yang dikurniakan Allah, kita akan dapati bahawa kedududkan kita adalah 'guru kepada kemanusiaan'.

Kedudukan dan kemuliaan yang tinggi yang diberikan oleh Allah SWT, diimbangi dengan mas'uliah yang berat dan sukar.

Tanggungjawab ini perlu difahami dengan sebaik-baiknya dan dipraktikkan dengan penuh kesungguhan. Kita perlu berubah, kita sendiri yang mesti merubah keadaan dan sifat yang tidak baik yang wujud dalam diri kita seperti mana yang dinyatakan oleh Allah dalam firman Allah SWT.

"Sesungguhnya Allah tidak mengubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merubah apa yang ada dalam diri mereka." (Ali-Imran:11)

Kita ingin mencabut seluruh perasaan lemah, perasaan terhina, perasaan tercela dan takut yang menguasai diri kita kepada rasa ketinggian dan mulia kerana itu adalah sifat-sifat Rasulullah SAW dan sifat orang Islam keseluruhannya.

"Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati,padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya,jika kamu orang-orang yang beriman."
(Surah Ali-Imran ayat 139)

Tidak mungkin bagi orang yang lemah jiwa dapat merubah suasana-suasana yang rumit dalam masyarakat dunia. Perubahan hanya dapat dilakukan oleh orang-orang yang mempunyai keyakinan diri, keyakinan terhadap agama dan keyakinan terhadap Allah SWT. Keyakinan ini yang memberikan kekuatan kepadanya sehingga ia mampu merubah suasana yang buruk yang berlaku.

Untuk membolehkan kita memenuhi tanggungjawab itu perlulah kita mengetahui marhalah-marhalah dakwah itu sendiri.

Kita tidak mempunyai pilihan lain kecuali kita mesti kembali kepada Islam yang murni, atas dasar itu kita memilih jalan dakwah dan tarbiah. Dakwah dan tarbiah yang telah dilalui oleh generasi AlQuran yang unik. Mereka didik dengan didikan AlQuran yang kemudiannya lahir daulah Islamiah yang hakiki. Muslim itu aqidah. Dengan itu dapat melahirkan keluarga, masyarakat, daulah serta hukumah Islamiah.

Kesedaran dan kefahaman Islam berlaku di merata tempat dan ia menjadi hujjah sebagai tanda kebangkitan Islam di seluruh dunia. Ini menandakan akan terbentuknya daulah Islamiah 'alamiah.

Dakwah Islamiah berkembang di seluruh pelosok dan penjuru dunia, Islam yang diperkecil-kecilkan telah membesar. Jika lima puluh tahun lepas manusia tidak memahami Islam sebagai Islam yang lengkap dan sempurna, kini sudah jelas kesempurnaan Islam di segala bidang dan mula diakui sekurang-kurangnya diperingkat kefahaman dan pemikiran.

Penglibatan kita pada ketika ini adalah pada tahap asas bagi meletakkan Islam pada tempatnya sebagaimana yang dikehendaki oleh Allah SWT. Asas ini adalah tahap penting dalam pembangunan Islam seperti mana peringkat awal dakwah RAsulllah SAW dahulu. Ketika Rasulullah mula menyampaikan dakwahnya Islam dilihat sebagai sesuatu yang sangat asing (dagang) dan kini Islam dilihat asing seperti mana awal Islam. Kita dapati musuh-musuh Islam tidak henti-henti menyusun rancangan untuk menentang Islam seperti peringkat awal dakwah Islam.

Untuk menghadapi musuh-musuh Islam, kita perlu memperlengkapkan diri dengan tarbiah AlQuran seperti yang dijalani oleh generasi para sahabat nabi di bawah bimbingan Rasulullah SAW. Mereka dididik oleh Rasulullah sehingga berlaku transformasi yang sangat hebat, mereka hidup bersama-sama AlQuran sehingga apabila mereka mendengar panggilan: "Wahai orang-orang beriman" - mereka bersedia untuk mendengar dan menyahut segala arahan AlQuran dengan tunduk dan patuh.


Begitulah AlQuran telah berjaya mentarbiah jiwa-jiwa mereka sehingga segala kesusahan dan kepayahan dalam kehidupan mereka dapat dilalui dengan mudah dan jayanya. Hasil tarbiah AlQuran telah melahirkan mereka dalam satu bentuk kekuatan yang padu yang sanggup berkorban untuk Islam dengan seluruh hayat mereka.

Realiti Islam pada hari ini sebenarnya tidak kurang dengan tenaga-tenaga manusia, tetapi yang sangat kurang dengan generasi yang ditarbiah dengan AlQuran. Islam sangat-sangat berhajat kepada pemuda-pemudi yang beriman di mana jiwanya dikuasai oleh aqidah. Ianya hanya akan lahir dengan tarbiah AlQuran.

Sumber: Risalah Tarbawiyah, Mustafa Ramadhan


Read more...

Fikrah kita ialah fikrah Islam atau Din Islam. Din Islam ialah Din terawal dan kekal abadi. Din Islam yang dibawa oleh Rasulullah SAW, para sahabat RA dan pengikut-pengikut mereka hinggalah ke Hari Akhirat kelak. Din Islam ialah satu peraturan hidup yang luas, lengkap dan merangkumi semua ruang hidup.

Kita tidak boleh menambah dan mengurangkan pada mana-mana bahagian ajaran Allah SWT. Di dalam apa hal sekali pun, kita tidak boleh mendahului Islam. Kita adalah pengikut ajaran Allah SWT. Pengikut hendaklah berada di belakang.

Kita perlu menyesuaikan diri dengan Islam

Kita mestilah membentuk jiwa supaya serasi dengan ajaran Allah SWT. Jiwa dan hati hendaklah diperoses dengan Iman hingga sanggup patuh dan tunduk kepada semua ajaran Allah SWT.

Kita wajib memahami Islam sebagaimana yang dikehendaki Allah SWT. Kita wajib memahami Islam sebagaimana yang difahami oleh para sahabat yang menerima Islam di Madrasah Rasulullah SAW. Kita tidak boleh memahami Islam sebagaimana yang manusia atau sebagaimana yang kita sendiri mahu. Kita perlu memahami Islam sebagaimana tuntutan dan kehendak Allah SWT. Kita tidak menurut hawa nafsu kita dalam memahami Islam. Kita mahukan Islam yang asli. Kita tidak mencampuradukkan ajaran Islam dengan ajaran yang lain. Kita perlu bersungguh-sungguh memahami Tasawwur Islam.

Islam sahaja yang benar

Islam sahajalah yang mampu menolak kekeliruan-kekeliruan yang terdapat pada sesetengah menusia. Kita tidak mudah terpengaruh dengan “nama-nama” yang elok sedangkan isinya kosong. Sesungguhnya orang mu’min itu cerdik, bijak serta pintar dan ia tidak mudah untuk ditipu dengan nama-nama sahaja.

Kita perlu ketengahkan fikrah Islam. Kita perlu sebarkan fikrah Islam kepada orang ramai dengan jelas dan terang. Kita tidak boleh menghilangkan walau pun satu huruf daripada fikrah Islam yang sebenar.

Untuk mendapatkan dan menyampaikan Islam sebenar, kita perlu mengambil Islam itu dari sumber-sumber yang sah iaitu al-Quran,as-Sunnah Rasulullah SAW dan huraian-huraian ulama’-ulama’ muktabar. Sumber kita adalah sumber syar’i.

Seluruh bidang hidup kita perlu berpandukan Din Allah SWT. Din Islam sahajalah yang diredhai Allah SWT. Firman Allah SWT:

“Sesungguhnya Din yang diredhai di sisi Allah hanya al-Islam.”
-Surah Ali-’Imran: ayat 19.

“Sesiapa yang mencari selain daripada Islam sebagai Din, maka sama sekali tidak diterima daripadanya, di akhirat kelak termasuk ke dalam golongan orang yang rugi.”- Surah Ali ‘Imran: ayat 85.

Apabila Allah SWT tidak menerima orang yang mengambil Din yang lain, maka di akhirat kelak dia termasuk ke dalam golongan orang yang rugi. Amat rugi. Kerugian dari “kaca mata” Allah SWT. Kerugian mengikut nilai Rabb al-Jalil bukan mengikut nilai manusia.

Allah SWT juga telah memberikan kata dua kepada manusia samada memilih Islam atau kekufuran. Firman Allah SWT:

“Dan katalah al-Haq itu datangnya dari Tuhanmu, maka barang siapa yang ingin beriman maka hendaklah ia beriman dan barang siapa yang ingin kafir hendaklah ia kafir. Sesungguhnya Kami telah sediakan bagi orang- orang kafir itu neraka yang bergejolak mengepung mereka. Dan jika mereka meminta minum, nescaya mereka akan diberi minum air seperti besi mendidih (cair) yang menghanguskan muka. Itulah minuman yang paling buruk dan tempat istirahat yang paling jelek.”
- Surah al-Kahfi: ayat 29.

Kita perlu iltizam dengan ajaran Islam dan kita persaksikan Islam dalam bentuk kehidupan. Di waktu yang sama kita wajib mempertahankan Islam. Mempertahankan kefahaman Islam sebenar.

Perlu kepada tarbiyyah

Kita perlu sedar bahawa ilmu semata-mata tidak dapat membentuk manusia agar benar-benar bertanggungjawab kepada Islam. Hari ini ramai orang mempunyai ilmu Islam tetapi Islam tidak dapat dilihat dalam praktik hidup mereka. Mereka sebenarnya masih belum beriman kepada Allah SWT dengan sebenar-benar Iman. Apabila seseorang itu tidak patuh kepada Allah SWT dalam semua bidang hidup, maka bermakna imannya masih lemah.

Oleh yang demikian ilmu Islam perlu ditarbiyyah dengan Tarbiyyah Imaniyyah hingga lahir kesedaran dan kefahaman yang mendalam. Kita perlu diproses hingga kita menerima apa sahaja yang dibawa oleh Rasulullah SAW. Dengan melalui proses ini, hati kita akan merasa betul dan tepat dengan tuntutan ajaran Allah SWT.

Berpuas hati hanya dengan Islam

Kita perlu terus menerus mengikut ajaran Islam tanpa berdolak dalih lagi. Islam perlu kita hayati hingga kita merasa nikmat dengannya. Hingga, apabila tidak mengamalkan Islam, kita merasakan tidak senang dan gelisah.

Perasaan tidak puas hati dengan Islam telah disumpah oleh Allah SWT di dalam Firman-Nya:

“Maka demi Tuhanmu, mereka pada hakikatnya tidak beriman sehingga mereka menjadikan kamu hakim terhadap perkara yang mereka perselisihkan, kemudian mereka tidak merasa di dalam hati mereka sesuatu keberatan terhadap keputusan yang kamu berikan dan mereka menerima sepenuhnya.”- Surah an-Nisa’: ayat 65.

Ayat ini menjelaskan bahawa kita tidak dapat dikatakan benar-benar beriman kepada Allah SWT dan Rasul-Nya sehinggalah kita kembali kepada ajaran Rasulullah SAW dalam semua urusan, sekaligus kita redha pula kepada segala keputusan yang telah diputuskan oleh Rasulullah SAW.

Kepatuhan yang berterusan

Kepatuhan kita kepada ajaran Rasulullah SAW, bukanlah sekadar di dalam program-program rasmi sahaja. Jika kepatuhan kita sedemikian, bermakna Islam itu belum lagi lahir dalam bentuk malakah (sebati) pada diri dan dalam jiwa kita.

Kita memerlukan pendidikan Islam secara berterusan agar Islam menjadi sebati dengan kita. Kita perlu dididik hingga Iman itu lahir dalam bentuk tindakan. Kita perlu dididik hingga kita berbuat sesuatu kerana Islam. Hidup dan mati untuk Islam. Barulah lahir

‘Ubudiyyah Lillahi Wahdah.

Sekiranya kita tidak dididik kemungkinan kita lakukan sesuatu bukan untuk Islam atau kerana yang lain daripada Allah SWT. Apabila melakukan sesuatu tidak kerana Allah maka Allah tidak akan menerima amalan tersebut.

Hanya untuk Allah

Apabila kita melakukan sesuatu kerja Islam, kita perlu benar-benar mencari keredhaan Allah SWT, tanpa mengambil kira keuntungan duniawi. Kita tidak memerlukan dorongan-dorongan lain untuk melakukan kerja-kerja Islam. Kita hanya mengharap janji-janji Allah SWT. Sesiapa yang lebih melakukan amal Islami dengan ikhlas maka dialah yang lebih mendapat pahala.

Bagi mereka yang hidup hanya mencari keredhaan Allah SWT, apa yang ada di sisi mereka seperti harta, tenaga dan jiwa adalah untuk Allah SWT semata-mata .

Dengan aqidah yang bersih dan amal yang ikhlas, kita akan menjadi Jund ‘Aqidah Wa Fikrah. Pahlawan yang benar-benar mempunyai sifat Jundiyyah (perajurit) yang dibina atas dasar Islam.

Dengan penyerahan total kepada Allah SWT, barulah kita boleh melahirkan tentera aqidah dan fikrah. Tentera yang menerima arahan daripada kepimpinan dalam rangka melaksanakan apa yang dituntut oleh Allah SWT. Tentera yang bekerja kerana Allah SWT bukan kerana yang lain. Sayyidina Khalid Ibn al-Walid telah memberikan contoh kita. Ketika dia digantikan oleh Sayyidina U’mar dengan ‘Ubaidah al-Jarrah sebagai panglima tinggi tentera Islam, dia tidak sedikit pun menunjukkan rasa kecewa. Katanya, “Aku berperang kerana Allah SWT bukan kerana ‘Umar”. Khalid berjuang kerana Allah SWT bukan kerana pangkat. Sememangnya kita perlu dilatih untuk mencapai tahap sedemikian. Firman Allah SWT:

“Katakanlah: Sesungguhnya solahku, ibadahku, hidupku dan matiku untuk Allah, Tuhan sekelian alam. Tiada sekutu bagiNya dan demikian itu diperintahkan bagiku dan akulah yang pertama-tama menyerah diri kepada Allah.”
- Surah al-An’am: ayat 162-163.

Melaksanakan Islam keseluruhannya

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud:

“Bertaqwalah kamu kepada Allah di mana sahaja kamu berada.”

Hadith ini memberi maksud bahawa kita perlu bertaqwa kepada Allah SWT kerana Islam itu telah sempurna. Kita wajib iltizam kepada Islam secara keseluruhan. Kita tidak boleh mengambil Islam sebahagian dan meninggalkan sebahagian yang lain. Kita perlu mengambil Islam keseluruhan dan melaksanakannya dalam batas kemampuan yang kita miliki. Sememangnya kita ingin melaksanakan keseluruhan Islam, tetapi ketiadaan Daulah pada hari ini menyebabkan kemampuan kita sangat terbatas dan tidak terbela. Kita hanya dapat melaksanakan mengikut kadar kekuatan Ummah ketika ini.

Dari segi tanggungjawab, sememangnya tanggungjawab kita berbeza bentuk dan kadarnya. Orang yang telah berkahwin, kadar tanggungjawabnya lebih daripada orang yang belum berkahwin. Begitu juga dalam hal-hal lain. Kita perlu melaksanakan tanggungjawab kita sedaya yang mungkin. Dengan cara ini, InsyaAllah kita akan berada di dalam golongan orang-orang yang beriman dan beramal saleh.

Kita tidak boleh berpuas hati dengan sistem yang ada pada hari ini. Selagimana suasana zalim, fasiq dan kafir berjalan dalam masyarakat kita, kita tetap tidak berpuas hati. Kita benci terhadap sistem yang bukan Islam kerana ia adalah punca kepada segala bentuk kemungkaran yang berlaku pada hari ini. Sekiranya kita tidak membenci sistem kufur itu, maka ini menunjukkan Iman kita lemah dan sakit. Kita ketiadaan roh Islam. Roh Islam tidak lagi mengalir di dalam jiwa. Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud:

“Seiapa yang melihat kemungkaran hendaklah ia mengubahkan dengan tangannya, sekiranya ia tidak mampu maka hendaklah ia mengubahkan dengan lisannya, sekiranya ia tidak mampu hendaklah ia mengubahkan dengan hatinya, yang demikian itu adalah selemah-lemah Iman.”

Kebanyakan manusia hari ini telah membeli kehidupan dunia dan menolak akhirat. Mereka menolak ajaran Islam yang syumul. Mereka mengasing dan mengenepikan Islam dalam realiti kehidupan seharian. Islam ‘terkurung’ di dalam masjid. Islam hanya boleh diambil dari segi solah, puasa, zakat dan haji sahaja. Undang-undang Syari’ah tidak boleh diambil kerana tidak bersesuaian dengan tuntutan dan kehendak masyarakat semasa. Firman Allah SWT:

“Wahai orang-orang yang beriman masuklah kamu ke dalam Islam sepenuhnya dan janganlah kamu menuruti langkah-langkah syaitan. Sesunguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu.”-Surah al-Baqarah: ayat 208.

Ayat di atas menyeru kita agar menerima Islam keseluruhannya.

Perlunya jama’ah

Untuk menjamin kita Iltizam dengan Islam sepenuhnya, kita perlulah bersama-sama jamaah. Jamaah yang benar-benar ingin melaksanakan Islam. Rasulullah SAW berpesan kepada Abu Huzaifah yang bermaksud, “Hendaklah kamu berada bersama-sama jamaah Islam dan kepimpinan mereka.”

Ibn mas’ud menjelaskan tentang jamaah, katanya, “Hendaklah kamu berada di atas kebenaran walaupun kamu berada seorang diri.”

Rasulullah SAW memperingatkan kita dalam sabdanya, bermaksud:

“Seiapa yang keluar daripada garis Islam maka ganjillah ia di dalam neraka.”

Hadith ini membawa erti bahawa Islam itu bersama jamaah dan imam mereka. Tanpa jamaah tiadalah Islam yang syumul. Oleh itu kita ingin berada dalam kumpulan-kumpulan yang benar-benar mengambil ajaran Islam yang dibawa oleh Rasulullah SAW. Mughirah Bin Syu’bah pernah meriwayatkan daripada Rasulullah SAW yang bermaksud:

“Sentiasa akan ada satu kelompok (thaifah) di kalangan umatku ini yang
sentiasa lahir membawa kebenaran sehingga datang perintah Allah SWT,
iaitu Hari Qiamat. Kumpulan ini akan ada bila-bila masa sehingga
Allah SWT memusnahkan alam ini.”

Kumpulan ini tetap ada. Kita perlu mencari untuk menyertainya. Apabila kita bersama-sama kumpulan ini, berulah kita dapat malaksanakan Islam secara syumul. Firman Allah SWT:

“Mereka itulah orang-orang yang telah Kami berikan kepada mereka kitab, hikmah dan kenabian. Jika orang-orang (Quraisy) itu mengingkarinya, maka sesungguhnya Kami akan menyerahkannya kepada kaum yang sesekali tidak mengingkarinya.”- Surah al-An’am: ayat 89

“Mereka itulah orang-orang yang telah diberi pertunjuk oleh Allah, maka ikutilah mereka. Katakanlah: Aku tidak meminta upah kepadamu dalam menyampaikan da’wah ini. Al Quran itu tidak lain hanyalah peringatan untuk seluruh alam.”
-Surah al-An’am: ayat 90

Akan kedapatan kumpulan yang ingin menyambung risalah Islam ini. Sekiranya da’wah ditolak di suatu tempat maka di tempat lain da’wah itu diterima. Rasulullah SAW adalah contoh terbaik. Baginda ditolak di Makkah tetapi diterima di Madinah. Rasulullah SAW telah menunjukkan bahawa inilah jalan yang perlu dilalui. Kita akan menurutinya tanpa banyak soal dan bicara. Rasulullah SAW adalah utusan Allah SWT. Kita yakin dengan penuh terhadap baginda.

Jamaah yang menjaga, iltizam dan intizam dengan Islam itulah yang perlu kita berada di dalamnya. Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud:

“Umat Nasrani akan berpecah kepada 71 puak, umat Yahudi akan berpecah kepada 72 puak dan umatku akan berpecah kepada 73 puak. Hanya satu puak sahaja yang akan selamat.” Tanya para sahabat, “Puak yang manakah yang akan berjaya Ya Rasulullah?” Baginda menjawab, “Kumpulan yang mana aku dan sahabat-sahabatku berada di atasnya.”

Hadith ini menjelaskan bahawa kumpulan yang berjaya ialah kumpulan yang benar-benar mengikut Rasulullah SAW dan sahabat-sahabat baginda. Kumpulan yang lain tidak akan berjaya. Kejayaan sebenarnya hanya ditentukan oleh Allah SWT. Manusia hanya berkewajipan berusaha dan Allah yang menentukan natijah.

Kita hanya berusaha dan bertawakkal

Generasi Al Qur’an pertama, iaitu para sahabat RA, ada antara mereka yang belum sempat melihat natijah Islam tetapi telah sanggup disiksa dan dibunuh. Mereka sanggup berkorban apa sahaja demi menegakkan Islam dan mewujudkan masyarakat yang menepati kehendak Allah SWT. Mereka bersabar dalam melaksanakan tuntutan aqidah. Apabila keluarga Yasir telah disiksa maka Rasulullah SAW yang melalui tempat dia disiksa berkata, “Bersabarlah wahai keluarga Yasir, sesungguhnya tempat kembali kamu adalah Jannah.”

Yang paling baik bagi kita ialah terus berusaha, bekerja dan berkorban untuk mengajak masyarakat kembali kepada al-Islam. Kita berdoa kepada Allah SWT agar kita digolongkan di dalam Kafilah Da’wah atau Kafilah Mujahidin. Sekiranya kita tidak mahu melakukan kerja-kerja ini maka bermakna kita menolak kurniaan Allah SWT. Balasan yang baik hanyalah ketentuanNya. Kita perlu sentiasa berdo’a agar kita sentiasa berada dalam rahmat dan redha-Nya.


Read more...